Category Archives: Catatan Pengalaman di Sarawak

Catatan Perjalanan (5)

Ya, sekarang aku sudah mula rasa pening. Bot yang berhenti untuk menurunkan Cikgu Faizul di Paloh menyebabkan bot  terhuyung hayang di buai alunan air. Aku fikir cikgu cikgu lain pun sama seperti aku. Pening dan loya.Cikgu  Sutiman yang berada di hadapan aku nampaknya tak senang duduk.Dia mengakui bahawa dia juga seperti aku rasa pening kepala.

Bot masih belum bergerak ,agak lama juga. Aku pun tak pasti mengapa . Aku mendengar perbualan pemandu bot dengan abang PPD tadi. Tapi aku tak faham bahasa mereka. Mereka bercakap dalam bahasa melanau. Cuma aku agak mereka sedang menunggu bot lagi satu yang masih belum sampai. Mungkin ingin pergi bersama sama ke laut terbuka.

Sementara menunggu itu, aku terlihat alunan gelombang agak tinggi di hadapan. Beralun alun. Cuaca agak mendung. Angin pula agak kuat. Aku kesejukan di dalam bot ini walaupun memakai baju keselamatan yang tebal. Tidak berapa lama selepas  bot kami bergerak,  sebuah lagi bot  tiba dari belakang.Kami bersorak memanggil kawan kawan dari bot lagi satu.  Ceria dan gembira. Walaupun masih tidak hilang pening kepala tadi.

Dalam perjalanan di laut ini, aku lihat pemandangan laut yang luas. Aku tak sangka bahawa aku sekarang berada di dalam sebuah bot di tengah laut. Daratan agak jauh juga, walaupun terlihat juga pemandangan hijau pokok pokok bakau dari dalam bot. Beberapa kali, pemandu bot memperlahankan bot. Pada masa itu juga dia menoleh ke belakang dan bercakap sesuatu kepada abang PPD tadi.Aku sangat benci akan keadaan ini,kerana apabila bot berhenti kepala  aku akan jadi pening lagi.  Aku tak faham apa yang mereka berdua bualkan. Tapi agak lama. Cuma yang aku agak, pemandu bot cuba menyatakan perjalanan tak perlu diteruskan kerana ombak dan gelombang sangat kuat di hadapan.

Advertisements

Travelog Guru Pedalaman (4)

bermain kad sekadar suka suka sahaja.

Setiap malam yang aku lalui di Sk Hijrah Badong sangat membosankan. Nyamuk pula sangat banyak. Ubat nyamuk yang kami pasang tidak di takuti nyamuk. Guru guru yang berada di dalam dorm itu juga  semakin berkurang. Hanya ada 5 orang guru lelaki yang masih tinggal. Kami bermain kad untuk mengisi masa kami.

Aku  berfikir dan tertanya tanya berapa lamakah lagi akan berada di sini. Hujan masih turun. Malam itu kami tidur sambil mengharapkan esok akan tiba giliran kami untuk di hantar ke sekolah masing masing.

Keesokan hari, kami di beritahu bahawa kami akan dihantar dengan dua buah bot laju. Seramai 20 orang guru akan dihantar bersama sama. Sebelum perjalanan, kami sempat bergambar dan bergurau senda.

Perjalanan menggunakan bot bermula. Pegawai PPD menyuruh Cikgu Sutiman untuk membacakan doa. Perjalanan ini bermula dengan mengharungi sungai  Daro. Bot ini  penuh dengan bagasi besar milik kami semua.

Ada seramai 9 orang guru dan 2 orang pegawai PPD berada di dalam bot ini.  Tidak ada ruang lagi untuk membetulkan kaki. Sempit dan tidak menyenangkan.

Aku berada di bahagian belakang bot. Dalam perjalanan itu, aku tidak putus putus mengambil gambar dan juga video. Perjalanan yang bermula di sebatang sungai mula memasuki sungai yang besar.

Kami diberitahu oleh pegawai PPD bahawa sungai ini bukanlah air sungai tawar, tetapi ia adalah sungai air payau. Air laut memasuki sungai ini. Bila tiba musim ombak bergelora , sungai ini juga turut sedikit berombak.

Perjalanan itu  terasa sangat lama. Hampir 2 jam kami berada di dalam bot. Ada sebuah lagi berada di belakang bot yang kami naiki itu. Bot itu lebih besar berbanding bot yang kami naiki ini.

Aku merasakan suasana ketika itu tenang dan sejuk. Cuaca pula agak mendung dan sedikit berangin.

Akhirnya, bot ini berhenti  di sebuah kampung untuk menurunkan seorang guru. Tempat ini di beri nama Paloh. Hampir sama nama dengan sebuah tempat  di Kelantan.

Semasa berhenti, bot terasa dibuai buai. Kami melihat air yang beralun alun dan membuai buai bot kami. Aku mula rasa pening kepala. Di belakang bot kami , aku melihat sebuah bot nelayan kelihatan timbul tenggalam mengikut alunan air yang mula bergelora.

Pegawai PPD memberitahu kami kawasan tersebut sudah hampir dengan laut luas. Rasanya gelombang yang aku lihat itu agak kuat memukul bot nelayan. Kadang kadang bot itu tenggelam timbul kesan dari alunan ombak.

Catatan Perjalanan 3

Malam pertama di SK Hijrah Badong di temani oleh nyamuk nyamuk yang sangat banyak. Mungkin ini di sebabkan oleh hujan dan kawasan luar sekolah yang agak semak samun.

Sebaik tiba di asrama sekolah,  perkara pertama yang di cari ialah line telefon dan broadband. Alhamdulillah di sini line ada , Cuma line broadband agak lemah.

Taklimat yang diadakan di dewan makan kantin  selepas makan malam memaklumkan kepada kami bahawa kami akan mulai bergerak ke sekolah masing masing pada keesokan hari.

Perasaan di dalam hati terasa seronok bercampur takut untuk memulakan kerjaya sebagai seorang guru.

Pagi esoknya , kami telah di beri taklimat sekali  lagi,setiap kami telah di beri kepada kumpulan kumpulan kecil mengikut sekolah. Aku dan seramai  5 orang guru lain dari SK Penibong  bersama guru dari sekolah di arah  menaiki  van yang sama untuk ke Jeti dan seterusnya menaiki bot yang sama ke Pulau.

Keadaan hari itu hujan agak lebat. Setelah menunggu hampir 2 jam di Jeti, dan melihat rakan guru lain telah menaiki bot ke sekolah masing masing.

Kami telah dimaklumkan perjalanan ke sekolah kami telah di tunda kerana ribut dan ombak yang sangat kuat di laut yang merupakan jalan utama kami untuk ke sekolah.

Kami pulang semula  ke asrama dengan perasaan yang hampa. Esoknya, hari Sabtu, beberapa orang guru dari sekolah lain juga  telah dihantar. Kami yang masih tinggal di asrama hanya menunggu dengan sabar bilakah masanya kami akan di hantar juga.

Esoknya ,  hari ahad pun  berlalu begitu sahaja tanpa sebarang khabar berita. Sudahlah kami tidak di beri  makan tengahari. Akibat salah faham antara pihak PPD dan Kantin Sekolah. Lewat petang barulah kami mendapat nasi.

Sketsa Kemerdekaan:erti Merdeka

Aerodynamic pose of Malaysian's Mat Rempit - M...
Image via Wikipedia

Sketsa ini  dan skesta sebelumnya ubi dan beras saya hasilkan setelah di minta untuk membuatnya untuk sambutan Hari kemerdekaan sekolah saya. Puas saya mencari sketsa kemerdekaan di internet. Namun tiada saya jumpa yang sesuai. Oleh kerana ingin berkongsi dan semoga beroleh manfaat bersama, saya kongsikan sketsa ini. Jika ada guru guru yang berminat dengan sketsa ini, boleh la ambilnya, dan boleh di buat penambahbaikan. Namun, jika anda menghargai usaha saya ini, apalah sudi kiranya tinggalkan komen di bawah. Terima kasih.

Cerita bermula,

Di  sebatang jalan di kuala Lumpur sebelum sambutan  malam kemerdekaan. Seorang  mat rempit dan seorang minah rempit  sedang menunjukkan aksi sambil mengibarkan bendera sambil menjerit…. merdeka! Merdeka!

Mereka berhenti di satu taman rekreasi untuk berjumpa dengan kawan kawan yang lain.

ALI& Ani: Wassup Bro

Zaidi ,Ina&Ayu: Wasup

Omar: Wasup berasap lah…hahaha

Ali: Wei, napa malam merdeka ni macam tak meriah je beb? Tak macam tahun2 sudah?

Omar: Apalah kau, kan orang pergi terawih mana ada nak sambut merdeka

Zaidi: Apalah terawih pukul 10 dah habis lah..

Ina: Memang lah dah habis, orang menghormati bulan ramadhan lah…bukan macam kau tu..malam puasa pun nak rempit..

Ali: Tapi aku tengok orang ramai tak ada sangat pun pasang bendera…macam tak ada merdeka jer..

Tak macam tahun tahun sudah.

Ayu: Ala kau tu sambut merdeka pun bukan kau tau pun erti merdeka. Bawa bendera je lebih..hahaha.

Ali: Takpelah sekurang-kurangnya aku menolong menghangatkan suasana merdeka……korang tau sangat ker erti merdeka tu?

Zaidi: Maksudnya…err merdeka dari kena jajah dari Jepun dan Inggeris..

Ani: Apalah kau , setakat  tu jer pengertian merdeka kau?…merdeka ni maksudnya lebih besar dari tu la

Tidak melakukan perkara tak baik pun merdeka juga namanya…

Omar: Habis tu , yang kau ikut Ali pergi merempit ni baik sangat ke cik adik oi?..

Ani: Dia yang ajak aku…bukan aku ajak dia…

Omar: Samalah tu, korang dua dua sama je tak merdeka namanya…

Omar: Bagi aku merdeka ni maksudnya,negara bebas dari kena jajah dari segi fizikal dan mental

Sekarang ni anak muda kita di negara  ni kena jajah dari segi mental. Masih tak merdeka

Zaidi: Maksudnya?

Omar: Yelah, diorang ni masih terpengaruh dengan budaya budaya barat yang tak baik. Sedangkan kita dah ada budaya Malaysia, budaya timur  yang terbukti baik.Contohnya pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan itu kan budaya barat!.

Ali: Wah kau Omar, cakap boleh tahan…tapi kau pun sama jer. Kita ni semua sama jer.

Omar: Itu yang aku baca kat buku.Memanglah aku nak berubah dan bertaubat juga nanti..

Zaidi: BIla? Dah tua? Orang muda pun tak panjang umur kau tau tak? Lagi la macam kita ni yang suka merempit.

Dua orang Polis datang menghampiri mereka.

Polis 1: Ada lesen?

OMAR, ZAIDI,ALI:           Ada!, eh tak ada bang!, eh datuk! (dengan suara yang menggeletar)

Polis 2: Apa datuk datuk? Kau ingat aku ni datuk kau ker?

OMAR, ZAIDI,ALI: Maaf tuan…

Polis 1: Jom kita sambut merdeka kat balai….

Polis 2:  (Sambil memandang penonton) adik adik semua jangan merempit di jalanraya dan membawa motor tanpa lesen… SALAM MERDEKA…

Kesemua mereka di bawa ke balai polis kerana membawa motor tanpa lesen dan secara merbahaya.

Guru Pedalaman Sarawak 2(catatan perjalanan)

klik untuk membeli

Selepas taklimat yang di adakan selama ½ hari itu,kira kira jam 2 petang kami telah di bahagi bahagikan kepada beberapa buah bas. Cikgu cikgu ni di bahagikan kepada daerah daerah tertentu. Aku menaiki bas  yang menuju ke daerah Daro dan Tanjung Manis. Ada 2 biji bas yang ke Daro. Bas bas lain menuju ke daerah seperti Dalat , Mukah, Balingian dan daerah daerah lain.



bas keluar dari Kingwood Hotel..

Dalam perjalanan ni, aku melihat bagaimana keadaan di sepanjang jalan. Suasananya sepi, rumah rumah kayu dan agak tinggi manakala di bawah rumahnya di tenggelami air. Pokok pokok hutan menghijau dan di selangi dengan pokok kelapa sawit.  Di celah celah pokok kayu tu aku lihat pula ada padi yang sedang menghijau dan telah di tenggelami air (masa ini musim tengkujuh). Padi di sini sepatutnya di atas tanah yang lembap sahaja kerana padi ni padi jenis huma yang tak memerlukan di tanam di atas air.

Aku duduk di hadapan sekali. Betul betul  berada di belakang pemandu bas. Aku pun tak tahu kenapa aku nak duduk di depan sekali. Mungkin perasaan teruja untuk melihat negeri orang. Walaupun di dalam Malaysia, aku tak boleh bayangkan bagaimana keadaan atmosfera di sini. Di sebelah pemandu bas ni, ada seorang pengiring. Abang ni adalah pembantu penolong tadbir di PPD Daro. Seorang yang berbangsa Iban. Aku memang tak tahu namanya sampai sekarang..hahaha.

Ok, di barisan hadapan di sebelah bahagian kiri bas ada seorang gadis…jeng jeng..mukanya nampak serius dan tak menampakkan kegembiraan. Kedudukannya betul betul sebaris dengan aku.Air mukanya  yang berkaca mata itu menampakkan dia mungkin dalam keadaan sedih. Yelah, dalam keadaan begini siapalah yang tak sedih? termasuklah aku.Bezanya, aku terselit perasan teruja rasa nak meneroka negeri orang.

Aku memulakan perbualan dengan gadis itu ops!, hahaha bukanlah!  dengan abang PPD Daro tu la. Dia berdiri di depan aku. Aku menegurnya.Cuma bertanya kepadanya bagaimana keadaan sekolah  yang aku di tempatkan. Dia mengatakan sekolah aku ni terletak di pulau. Susah untuk masuk kerana ombak sangat kuat. Pada musim kemarau, susah untuk mendapatkan air kerana pulau ni tak ada bekalan air.Apa yang ada hanyalah air hujan sahaja. Kemudian aku bertanya lagi, kalau kalau ada air sungai untuk mandi. Dia hanya tersenyum, dia menyatakan sungai kat sana sungai air masin.  Cikgu yang pernah di tempatkan disana terpaksa membeli air mineral untuk kegunaan pada musim kemarau.

Perjalanan ini terasa lama. Lebih 3 jam baru sampai ke Pekan Daro. Bas juga bergerak sangat lambat. Rasanya basikal pun boleh memotong bas ni! Bayangkan!. Pinggang rasa lenguh.Ada cikgu yang aku lihat di belakang berbual bual dan juga ada yang tertidur. Mungkin mengantuk. Sebabnya melalui  perbualan yang aku dengar semasa di hotel tadi, ada cikgu ni yang hanya sampai di hotel pada jam 5 pagi. Diorang ni ialah batch di belakang aku, semasa di KLIA penerbangan  mereka pada waktu petang.

Aku berbual dan berkenalan dengan seorang cikgu. Namanya Rosli. Badannya kecil dan rendah. Raut wajahnya lembut. Tutur katanya pun agak sopan santun. Rupa rupanya dia pun di tempatkan di Pulau.Cuma dia di tempatkan di Kampung Tekajung, aku pulak di Kampung Penibong.  Melalui abang PPD tu dia berkata jarak antara sekolah kami itu agak jauh, kerana pulau ini agak besar  dan juga di penuhi hutan.

Jam 6 lebih, bas berada di pekan Daro. Pekan ni hanya pekan yang kecil. Kami melalui rumah rumah kaum melanau di sepanjang jalan. Tempat persinggahan kami ialah di sebuah sekolah. Malam ini kami akan bermalam di sana. Bermalam di asrama sekolah Hijrah Badong Daro. Esok kami akan ke Pulau..

Bersambung….

Sudah Sebulan Saya di Kuala Lumpur

muka sekolah
Sekolah pertama saya ditempatkan. Banyak sungguh pengalaman yang berharga saya kutip disini . Warna warni kehidupan yang pelbaga yang mematangkan kehidupan seorang guru biasa biasa. 

Selamat tinggal pedalaman Sarawak. Selamat tinggal bot laju. Selamat tinggal Leh Hua Hotel yang menjadi penginapan Saya apabila ke bandar.

Setelah 1 1/2 tahun berada di pedalaman, tak sangka saya berjaya mendapat peluang untuk kembali ke negeri sendiri. Permohonan kali pertama sekadar ingin mencuba akhirnya berjaya . Bukan tak sanggup lagi di sini tetapi atas komitmen keluarga yang memerlukan.

Walaupun berada di Kuala Lumpur yang sesak padat dan adakalanya membosankan, saya gagahkan diri hanya kerana kerjaya dan sumbangan yang tak seberapa ini kepada negara, agama dan bangsa.

Di sini , saya akan cuba menulis jika ada kelapangan dan idea yang menarik untuk di kongsi bersama. Lagipun saya bukanlah penulis yang hebat dan berbakat besar. Hanya menulis untuk mencuba cuba dan meluahkan pendapat yang tidak seberapa .

 

Saya pun tidak mengharapkan ada orang membaca atau membuka blog ini..kerana blog ini di tulis pun pada awalnya hanya untuk catatan kehidupan sebagai seorang guru. Namun sekiranya blog ini dibaca pula saya mengharapkan ia memberikan faedah kepada masyarakat.

Cabaran Mengajar di Pedalaman

pemandangan biasa sekolah pedalaman bersama tong air

Di pedalaman,  setiap sekolah mempunyai masaalah yang  lebih kurang sama. Ada sekolah yang tak ada makmal  komputer dan ada  sekolah yang tak ada padang permainan. Ada juga sekolah yang  tak  ada kantin ( murid makan free sebab dapat RMT ). Oleh sebab tu, cikgu  terpaksa la balik ke rumah pada waktu rehat untuk memasak makanan mereka sendiri.

Ada juga sekolah yang tak cukup kuarters guru dan guru terpaksa bersesak-sesak  dalam satu rumah . Kalau tinggal di kawasan seperti  kaum melanau di Sarawak ‘ok’ lah kerana mereka tinggal di rumah seperti orang melayu dan kadang kadang ada rumah yang boleh di sewakan.

Tapi kalau mengajar di kawasan kaum  Iban?  .Memang susah ..lagipun rumah panjang dengan sekolah jauh sangat.

Selain itu,masalaah paling utama kebanyakan sekolah di pedalaman ialah  tak ada kemudahan air bersih. Terpaksalah  menadah air  hujan untuk kegunaan harian. Pilihan lain ialah mandi di sungai jelah.

Elektrik pulak ,ada sekolah menggunakan  generator dan ada sekolah yang mendapat perkhidmatan eletrik syarikat  SESCO. SESCO  ni macam TNB lah kalau kat semenanjung. Tapi ada tempat  tertentu selalu ‘black out’ gara gara kelemahan SESCO ni.

Line telefon memang susah nak dapat  di kawasan pedalaman. Ada sekolah yang gurunya terpaksa naik ke atas bukit untuk menelefon . Kalau bernasib baik ada tempat atau sekolah yang dapat, tapi kena letak handphone kat dinding.Ada juga sekolah tertentu line telefon menggunakan antena yang di reka sendiri oleh penduduk tempatan.

antena handphone rekacipta org kampung untuk menarik line..
tiang antena handphone(pic kredit to Noi)

Untuk perkhidmatan internet  tak ada masaalah kerana sekarang ni setiap sekolah ada perkhidmatan ‘School  Net’ kecuali  ‘school netnya rosak dan tak dibaiki.

Masaalah dalam aspek mengajar pula macam macam. Ada murid yang tak ada buku tulis kerana tempat tinggal mereka tak ada kedai runcit. Nak keluar  ke bandar amat  jauh dan memakan masa yang lama dan modal yang banyak. Nak marah pun kadang kadang tak sampai hati. Nak meminta murid membawa barang untuk tujuan pembelajaran memang lah susah.Contohnya nak meminta mereka membawa akuarium mini untuk kemahiran hidup memang susah kerana jarak ke bandar bukannya dekat. Memakan masa  berjam-jam sehingga  ada  yang memakan masa 8 jam untuk ke bandar.

pengangkutan utama di kawasan pedalaman ke bandar

Jadi kalau anda di tempatkan ke pedalaman cuba cuba la tanya dengan kawan kawan yang mengajar di sana. Kalau kalau ada tips yang boleh di gunakan. Saya menulis berdasarkan pengalaman di Sarawak dan juga dari cerita kawan-kawan. Kalau pedalaman Sabah saya tidak tahu bagaimana.Tapi rasanya tak jauh berbeza dengan di Sarawak.

Itulah serba sedikit yang saya boleh kongsikan terutama untuk guru yang bakal di tempatkan di pedalaman. Tapi banyak kelebihan yang ada di pedalaman.Mungkin di lain masa saya akan berkongsi cerita lagi. …Salam.