Kenangan berpuasa

Kenangan berpuasa semasa kanak kanak amatlah seronok berbanding semasa menjadi dewasa. Beberapa kenangan yang masih aku ingat sehingga kini mengenai bulan puasa. Tak salah aku semasa aku darjah 2 aku sudah berpuasa penuh walaupun masa tu aku berbasikal kesana ke mari namun semangat aku untuk berpuasa tetap kental.
Tapi ada satu kenangan semasa aku di darjah 3, masa itu di waktu tengahari. Aku berbasikal memusing kampung namun masih tak dapat nak menghabiskan kerana kampung aku amat luas, cuma jika di kira kawasan kariah aku sudah melepasi 3 kariah masjid. Kariah ni maksudnya ialah pembahagian kawasan di dalam kampung kerana kawasan kampung ku yang besar itu.
Berbalik kepada cerita tadi, masa itu aku merasa lapar yang amat sangat.Tapi aku tekad untuk tidak tinggalkan puasa pada tahun tu kerana tahun lepasnya aku dapat mencukupkan puasa selama 30 hari. Namun oleh kerana desakan nafsu lapar yang amat-amat aku mencari helah untuk menjustifikasikan tindakan aku itu. Pada masa tu kat depan rumah aku tu, mak aku ada menanam mentimun, ada beberapa buah timun yang muda ada keluar. Aku mengambil sebijik buah timun yang paling kecil dan memakannya. Selepas makan itu aku telah berniat berpuasa kembali kononnya puasa aku tadi dah batal. Jadi sebelah petang aku punya puasa kira adalah separuh. Haha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s